tes

tes
[CATATAN HARIAN SAYA] Mari gemar membaca & mengoleksi buku. Sebab ilmu tak akan pernah lekang oleh waktu. - Yogyakarta, 26 November 2016.

Tuesday, November 3, 2015

Tari Marendeng Marampa Semangat dan Kebanggaan Pemuda Pemudi Tana Toraja

Tari Marendeng Marampa

Toraja Goes To The World Cultural Heritage. Suku Toraja adalah suku yang menetap di pegunungan bagian utara Sulawesi Selatan, Indonesia. Populasinya diperkirakan sekitar 1 juta jiwa, dengan sekitar 500.000 di antaranya masih tinggal di Kabupaten Tana Toraja, Kabupaten Toraja Utara, dan Kabupaten Mamasa. Mayoritas suku Toraja memeluk agama Kristen, sementara sebagian menganut Islam dan kepercayaan animisme yang dikenal sebagai Aluk To Dolo. Pemerintah Indonesia telah mengakui kepercayaan ini sebagai bagian dari Agama Hindu Dharma. Silahkan mengklik pranala/link www.torajabercerita.com untuk informasi lebih lanjut akan Tana Toraja.

Suku Toraja melakukan tarian dalam beberapa acara, kebanyakan dalam upacara penguburan. Mereka menari untuk menunjukkan rasa duka cita, dan untuk menghormati sekaligus menyemangati arwah almarhum karena sang arwah akan menjalani perjalanan panjang menuju akhirat, atau juga untuk menunjukkan semangat dan kebanggaan Pemuda Tana Toraja akan tanah kelahiran mereka, sebagaimana yang diceritakan pada saya oleh sahabat saya sendiri, Hamka Rasufit, beberapa waktu yang lalu yang menceritakan sepenggal kisah hidupnya dan juga memperkenalkan tentang salah satu tari yang terkenal di Tana Toraja, yakni Tari Marendeng Marampa kepada saya:

"Mau jadi apa nak kalo sudah besar nanti?", tanya Ayah saya kala itu.
"Mau seperti Pak Habibie Ayah (red: Menteri Ristek saat itu).

Masa kecil saya tidak jauh dari ceceran oli yang ada di garasi rumah, bongkaran mesin mobil dan motor, gulungan kabel - kabel elektrik, juga sirkuit sirkuit yang di penuhi transistor dan kapasitor. Wajar saja, Ayah saya adalah seorang mekanik dan sangat mengagumi Pak Habibie. Saya pun bercita - cita ingin menjadi seperti Ayah saya dan Pak Habibie, padahal umur saya saat itu masih 4 tahun. Bermimpi selagi masih muda.

Impian untuk menjadi seorang Engineer mungkin tidak kesampaian, tapi saya masih bermimpi untuk bisa menjelajahi dunia dengan membawa nama Indonesia sama seperti Pak Habibie.

Lahir dan besar di Makassar tidak menjadikan saya senang sepenuhnya dengan kehidupan di kota. Penuh dengan kemacetan, asap kendaraan, dan juga kebisingan. Ingin rasanya menghirup udara segar, menikmati kicauan burung, dan menyegarkan mata dengan perbukitan yang hijau. Rasa penasaran saya pun kala itu terjawab. Ayah saya mengajak mudik ke Enrekang dan Toraja, tanah kelahiran Ayah saya dan tempat dia menghabiskan masa kecilnya. Silahkan mengklik pranala/link www.torajabercerita.com untuk informasi lebih lanjut akan Tana Toraja.

Perjalanan dari Makassar ke Toraja memakan waktu sekitar 4 jam, namun untuk menuju tempat kelahirannya masih berjarak sekitar 3 jam berjalan kaki melalui bukit. Ayah saya menggendong saya di pundak saat itu. Kala itu dia menyanyikan sebuah lagu yang tidak saya mengerti:

Marendeng marampa’kadadianku
Dio padang di gente’toraya, lebukan Sulawesi
Melombok, membuntu, mentanetena
Nakabu’uma sia pa’lak, nasakkai salu sa’dan
Kami sang Torayan, umba-umba padang ki olai
Maparri’masussa kirampoi
Tang kipoma banda penawa
Iamo passanan tengkoki, umpasundung rongko’kan

Artinya seperti ini:
 
Damai (dan) jaya tanah kelahiranku
Di negeri yang dinamakan Toraja, Pulau Sulawesi
Yang bergunung, yang berlembah, yang berbukit-bukit
Diliputi sawah dan kebun, disejukkan oleh Sungai Sa’dan
Kami semua orang Toraja, ke negeri manapun kami pergi
Tetap kami ingat dalam hati 
Meski susah derita  kami jumpa
Kami tidak berkeberatan hati

Itulah kewajiban kami menyempurnakan kejayaan kami

"Inilah kampung Ayah, sejuk, berbukit, dan penuh dengan budaya nak!", ucap Ayah saya ketika kami berdua tiba. Lagu ini menjadi familiar hingga saat ini di telinga saya.

Para Penari Tana Toraja

Kabupaten Tana Toraja di kenal dengan nama tua yaitu "Tondok Lepongan Bulan Tana Matari' Allo " , yang berarti negeri dengan pemerintahan dan masyarakat berke-Tuhanan yang bersatu utuh bulat seperti bulatnya matahari dan bulan. Selain itu, banyak lagu-lagu daerah Tana Toraja seperti Marendeng Marampa’, Tondok Matari’ Allo dll yang biasanya dipertunjukkan lewat iringan Musik tradisional.

Dari Utara hingga Selatan, terdapat banyak suku dan bahasa di Provinsi Sulawesi Selatan. Kebudayaan pun beragam, mulai dari nyanyian rakyat, alat musik, hingga tarian tradisional. Namun, sangat sulit untuk menemukan Tarian Tradisional di Sulawesi Selatan yang bisa ditarikan oleh kaum Lelaki. Salah satu tarian yang sangat populer di Sulawesi Selatan dan bisa ditarikan oleh Lelaki adalah Tari Marendeng Marampa'. Silahkan mengklik pranala/link www.torajabercerita.com untuk informasi lebih lanjut akan Tana Toraja.

Tarian Marendeng Marampa' merupakan tarian yang menunjukkan semangat dan kebanggaan Pemuda Tana Toraja akan tanah kelahiran mereka. Tarian ini membutuhkan stamina yang fit karena dilakukan dengan banyak variasi gerakan, lompatan, dan teriakan. Tarian ini pun diiringi dengan alat musik tradisional khas Toraja yaitu Keso - Keso (Alat musik gesek), gendrang Toraja (Alat tabuh), dan musik bambu atau masyarakat lokal menyebutnya "Pa'Bas". Tarian ini biasanya ditarikan beriringan dengan Tari Pagellu yang ditarikan oleh gadis Toraja dan juga Tari 4 etnis Sulawesi Selatan (Bugis, Makassar, Mandar, Toraja).

Dalam melakukan tari ini, para penari pria menggunakan pakaian adat khas Toraja yang berupa kain Toraja sulam, penutup kepala dan juga kalung dari Taring Babi Rusa. sementara untuk penari wanita menggunakan pakaian adat Toraja khusus cewek, kandore (manik - manik buatan tangan) yang dikenakan sebagai ikat kepala, kalung, gelang, anting, dan sabuk. Warna dominan merah dan kuning sesuai dengan ukiran khas di Toraja.

Melakukan tari ini menjadikan saya makin cinta dengan kebudayaan sendiri, merasa bangga, dan kadang rindu ketika berada jauh dari kampung halaman (red: merantau). Silahkan mengklik pranala/link www.torajabercerita.com untuk mendapatkan informasi lebih lanjut akan Tana Toraja.

Toraja Goes To The World Cultural Heritage. Berikut ini saya sertakan pula video tentang Tari Marendeng Marampa dengan latar belakang Tana Toraja yang sungguh menarik hati, tari yang penuh dengan gerakan-gerakan dinamis, dan juga musik pengiring dan para penari yang membuat hati gembira (disertai pula oleh liriknya):


Postingan ini diikutsertakan dalam Lomba Menulis Blog Lovely Toraja 2015:
 
Logo Lomba Menulis Blog lovely Toraja 2015
Peserta harus menyukai (like) halaman Facebook (Penyelenggara) di Facebook Toraja Bercerita: https://www.facebook.com/pages/Toraja-Bercerita/1663257410576058 
 
Peserta menyukai (like) halaman Facebook Toraja Bercerita

dan mengikuti (follow) akun Twitter penyelenggara di https://twitter.com/torajabercerita 

Peserta mengikuti (follow) akun Twitter @torajabercerita

Lomba Menulis di Web/Blog LOVELY TORAJA 9 Oktober - 3 November 2015 ini bertujuan memperbanyak informasi pariwisata-budaya dengan melibatkan putra-putri daerah (lokal). Hakekat mesin pencari seperti Google, makin banyak tulisan di sebuah web/ blog maka kian memudahkan penduduk dunia (GLOBAL) mendapatkan informasi mengenai budaya-wisata TORAYA (TORAJA). Silahkan mengklik pranala/link www.torajabercerita.com untuk mendapatkan informasi lebih lanjut akan Tana Toraja.

No comments:

Post a Comment