tes

tes
[CATATAN HARIAN SAYA] #MenulisAdalahMelawan #MenulisAdalahPembebasan - Yose Rizal Triarto - Yogyakarta, 20 November 2017.

Thursday, December 28, 2017

BULETIN WARTA GURU ISSN 0125 - 0506 EDISI 3 TAHUN 2017

Terima kasih Balai Tekkomdik Btkp Dinas Dikpora D.I.Yogyakarta untuk kesempatan dan apresiasinya.

Satu-satunya penulis non PNS yang diberikan kepercayaan dan apresiasi dalam penulisan & penerbitan WARTA GURU Edisi 3 Tahun 2017 Balai TekKomDik Dikpora DIY. Matur nuwun.

Tuesday, December 26, 2017

Blessing in Disguised


What is your Christmas present this year? I pry and hope it will be a great gift you wanted ever.

But 2,500 years ago, I didn't think the baby of Christ got all those luxurious things in his hands. Instead, he got some dumped place, a manger in a sheepfold.

Correct me if I am wrong, but didn't He had all the right to got better birthday present? He could chose the more prestigious place to born, like in the great castle, or anything else that just represented for very very special person ever born in this world.

And yet, He chose to born and living just like the other, far more than just normal people in fact. Not just a son of a carpenter in Nazareth, a small village in Galilee, the Northern District of Israel sometime just before 4 BC, but he became a carpenter himself.

Well, please stop arguing about the true facts and how's he lived at that time, but I just start questioning, why for most of all the Christians and probably for all the people around the world who enjoyed the Christmas traditions, always wanted something precious, something sweet, something bright like the star in the peak of Christmas tree, for their present for their own?

How if, once again if, the Christmas present actually something not so bright like star, not so sweet like in the children books, and not so good at all?

I am always wondering probably we should change of minds, be more mature in spirit and humanity, instead hoping what the Christmas present we got this year, we should giving what the best present we could to our family, to our neighbor, to our coworker who had paid lower than our salary, to our housemaid, and to others who don't have much as we had, to give them the best Christmas present ever this year:

To giving not from and for our own benefits, but to giving because Christ had blessed us so much. We give thanks and do goodness to the other. Don't wait to be rich to do so.

So, let's stop complaining, and start giving and doing good.

PS: I got mine in most unwanted present this morning. But I glad it was the best news I have. And yes, it was so gloomy and not bright as star. In fact, I will bring it probably until the end of my life. But somehow I am trying to accept and living with it. Definitely not stopping me to do more for goodness. Merry Christmas, God bless 😊.  

Sunday, December 24, 2017

Kamon Generator Create Your Own Japanese Family Crest

Have you ever wished you had your own Japanese family crest? Kamon means ‘family crest’ in Japanese, and are emblems used to identify a family in Japan.


Kamon (Japanese Family Crests): Ancient Key to Samurai Culture

There is a kind of crest in Japan called a kamon, first used in the era of the Heike and Genji (a.k.a. the Taira and Fujiwara) to distinguish the clans of the time. Indicating family and lineage, kamon evolved to become the family names of today. Differing in nuance from the coat of arms and emblems of Europe, kamon are considered a unique part of Japanese culture.

The History of Family Crests

The origin of kamon goes back to the Heian period (794 to 1185), but scholars say it was the Warring States period (late 1400s to 1590) in which they truly proliferated. There were many conflicts during this period, and the number of kamon rose considerably as they allowed combatants to differentiate friend from foe. With the increasing peace of the Edo and Meiji eras, kamon held on as representations of lineage and became a fixed part of Japanese culture. You’ve probably seen old photographs featuring kamon, perhaps on someone’s mon-tsuki hakama (traditional black menswear with kimono and loose trousers) or printed on a paper hand lantern.

Also, it isn’t uncommon even in the present day for practitioners of traditional arts (e.g., kabuki, Noh, etc.) and established shops with long histories to present their kamon to the public, such as on their noren (cloth entrance curtain). Additionally, the tradition of donning formal funeral wear marked with a family’s kamon remains even now widely practiced as part of Japanese culture.  

Types of Family Crests

A kamon can be assigned to one of a number of different categories depending on its subject. These categories include kamon based on plants (shokubutsu-mon), on flowers (ka-mon), on animals (dōbutsu-mon), and on natural phenomenon (tennen-mon), as well as kamon constructed from traditional patterns (monyō-mon) and military influences (shōbu-mon). The five most common and widely-spread crests, the Godaimon, are all included in these greater categories. 

Create your own kamon here at https://www.ayataka.jp/fun/kamon/ (please remember to put your family/surname in the first colomn and your first name in the second empty colomn with hiragana only. You can use http://japanesetransliteration.com/ to translate any Western or other names into hiragana.The rest sequential coloms are for year, month, and day just put the romaji/numbers as usual like 1997 for year, 12 for month, 8 for day, etc). 


P.S.: This generator was made for fun. Please not to be taken too seriously. 

Here is my own family crest, by the way (with some Japanese to English translation below): 


【Ω紋】
チャレンジ精神旺盛でその探究心、好奇心は無限大のオメガ紋のあなた。他人にも非常に興味があり、面倒見もよい特徴を持っています。人の上に立ち、指示を出すのも得意で快感を覚えるはずです。でも、他人に指示されるのを嫌い、反抗的な態度をとりがちのようです。
時には、急須でいれたようなにごりの旨みの「綾鷹」で、心を落ち着けてみてはいかがでしょう。

【Ω crest】
Its challenging spirit with its inquiring mind, curiosity is the infinite omega pattern. I am also very interested in other people, and my troublesome features are also good. Stand up on a person and you will be pleasantly good at giving instructions as well. However, I dislike being instructed by others, seems to take a rebellious attitude.
Sometimes, how about trying to calm down your mind with "Ayataka", a rusty taste like a teapot.

※本コンテンツで作成されるオリジナル
KAMONは、“家紋デザイナー”沖 のりこさん、
他デザイナーにより制作されました。

Original created by this content ※
KAMON, "Crest Designer" Noriko Oki,
It was produced by another designer.

The other interesting thing I got was the result from creating another kamon for my wife. And it seems so appropriate to her character. Here is her family crest I made, by the way (with some Japanese to English translation below): 


【四葉紋】
四葉紋のあなたは争いごとを遠ざけ、平和を好む温和な性格。周りとの調和を大切にし、多くの人々と手に手をとって生きてゆけば必ず、あなたも、そしてあなたを取り巻く人々も平穏で素敵な人生を送れることでしょう。持ち前の優しさと協調性を大切にして、素敵な日々を過ごしてください。
周りの人とのよりよい関係作りに、急須でいれたようなにごりの旨みの「綾鷹」で、親交を深めてみてはいかがでしょう。

【Four Leaves】
You are a mild personality who loves peace, keeping every fight away. Cherish the harmony with the surroundings and live with hands in hand with many people, surely you and the people surrounding you will be able to live a peaceful and wonderful life. Please take good care of your kindness and cooperation and have a wonderful day.
Why do not you deepen your friendship with "Ayataka", a tasty umami like a teapot, to make a better relationship with the surrounding people

※本コンテンツで作成されるオリジナル
KAMONは、“家紋デザイナー”沖 のりこさん、
他デザイナーにより制作されました。

Original created by this content ※
KAMON, "Crest Designer" Noriko Oki,
It was produced by another designer.

Again, create your own kamon here at https://www.ayataka.jp/fun/kamon/ (please remember to put your family/surname in the first colomn and your first name in the second empty colomn with hiragana only. You can use http://japanesetransliteration.com/ to translate any Western or other names into hiragana.The rest sequential coloms are for year, month, and day just put the romaji/numbers as usual like 1997 for year, 12 for month, 8 for day, etc). 

P.S.: This generator was made for fun. Please not to be taken too seriously. 

Friday, December 22, 2017

Pengiriman Buku PDF Gratis Pelintiran Kebencian: Rekayasa Ketersinggungan Agama dan Ancamannya bagi Demokrasi


Dear rekan-rekan mitra, 

Pusat Studi Agama dan Demokrasi (PUSAD), Yayasan Paramadina, baru saja menerbitkan Pelintiran Kebencian: Rekayasa Ketersinggungan Agama dan Acamannya bagi Demokrasi, terjemahan buku Hate Spin: The Manufacture of Religious Offense and Its Threat to Democracy karya Cherian George, guru besar studi-studi media pada Departemen Jurnalisme, Hong Kong Baptist University. Edisi aslinya diterbitkan MIT Press pada 2016.

Kami menerjemahkan buku itu karena menilai relevansi tesis-tesisnya dengan situasi Indonesia mutakhir. Istilah “pelintiran kebencian” (hate spin) digunakan George untuk menunjuk kepada teknik berpolitik bermata-dua yang mengombinasikan ujaran kebencian (hasutan melalui tindak menyetankan kelompok lain) dengan rekayasa ketersinggungan (menampilkan kemarahan yang dibuat-buat), yang digunakan untuk menyerang lawan politik. Dengan berpura-pura merasa tersinggung, satu pihak menyudutkan lawan politik yang dinisbatkan secara sepihak sebagai sumber ketersinggungan, membakar amarah massa untuk ikut tersinggung, bahkan menggalang kekerasan massa untuk menyerang korban. 

Di negara seperti Indonesia yang tingkat keberagamaannya tinggi, agama adalah sumber paling ampuh untuk membakar amarah massa. Ada klaim kemutlakan di sana, menjanjikan surga atau neraka, menjadi sumber emosi yang sangat bisa diandalkan. Kata Sidney Tarrow, seperti dikutip George, “Agama menawarkan simbol-simbol yang sudah siap-pakai, ritual, dan solidaritas yang bisa diakses dan dimanfaatkan oleh para pemimpin gerakan.”

Dalam edisi asli bukunya, George menunjukkan bagaimana unsur-unsur di atas bekerja dalam politik India, Indonesia, dan Amerika Serikat. Menurut kami, penjelasan ini banyak gunanya untuk menerangkan peristiwa Pilkada DKI Jakarta dan kemenangan Donald Trump di AS.

Tautan untuk mengunduh pdf buku tersebut (375 halaman, 2,33 MB) bisa didapatkan gratis di https://drive.google.com/file/d/1_kmxHONdia3kxfZqmt2mGrqe-7PZNSfR/view?usp=sharing.

Semoga pdf buku di atas untuk dimanfaatkan sebaik-baiknya. Jika Anda memerlukan edisi cetaknya, silakan kontak PUSAD Paramadina di +62 815-1166-6075 atau pusad-paramadina@gmail.com.

Kita bersama-sama perlu melanjutkan diskusi di atas dengan membaca lebih teliti buku ini dan membahas saran-saran pencegahannya – dalam konteks kita. Apalagi kita sebentar lagi masuk “tahun politik” dan beberapa pihak sudah menyatakan akan kembali memainkan pelintiran kebencian.

Terimakasih

Ihsan Ali-Fauzi

Thursday, December 21, 2017

Peluncuran dan Diskusi Buku Pelintiran Kebencian: Rekayasa Ketersingguan Agama dan Ancamannya bagi Demokrasi


Foto "Hitam Putih" dengan salah satu cover buku gratis untuk 50 peserta pertama, sebelum pelaksanaan acara Peluncuran dan diskusi buku "Pelintiran Kebencian: Rekayasa Ketersinggungan Agama dan Ancamannya bagi Demokrasi". Saya pribadi mengakui dan mengacungkan dua jempol bagi dua narasumber Bpk Zainal Abidin Bagir (Ketua Prodi Agama dan Lintas Budaya UGM) dan Bpk Irsyad Rafsadie (Editor, Peneliti PUSAD Paramadina) yang mau dengan arif membuka diri, mengoreksi, dan mengakui konsep ketidakhadiran/kelalaian negara, aparat, dan media secara umum dalam fenomena ledakan pelintiran kebencian massa, keberpihakkan negara, aparat, dan media pada yang berpunya/secara kolektif yang mendominasi dan menguntungkan secara politis, dan secara konstruktif juga mengajak seluruh peserta untuk lebih mengkritisi setiap berita/informasi yang muncul di ranah publik dengan bahasa yang santun. Namun demikian, mohon maaf agaknya saya akan tetap berseberangan pendapat dengan narasumber Ibu Widiarsi Agustina (Redaktur Pelaksana TEMPO) yang dengan keras menolak bahkan menyebutkan bahwa jangan apa-apa terus jadi menyalahkan pemerintah, malah sebaiknya menyarankan bahwa jempol jari-jari kalian (saya ingat sekali penyebutan beliau untuk kata kalian cukup tegas dan keras di sini) harus dikontrol, puasa bermedsos, dsb. Saya jujur agak kecewa dengan sikap dan tanggapan beliau. Saya menangkap dari nada bicara beliau sebuah impresi yang bagi saya pribadi terasa cukup arogan, bahwa pemerintah itu jangan disalahkan, jangan dikritisi, yang harus berubah itu kalian. Saya memang bukan seorang jurnalis, bukan seorang yang mahir dalam menganalisa riset data publik skala nasional, bukan pula seorang yang fasih dalam hal politik kepemerintahan, saya tahu saya tidak mungkin mendebat beliau dengan pengalaman yang luar biasa dan saya cuma seorang freelancer, seorang wirausahawan, dan penulis amatiran, anak kemarin sore, tapi buat saya cukup satu hal, nurani manusia tidak boleh dan tidak bisa dibohongi. Akan jauh lebih baik jika beliau memberikan jawab dan pendapat dengan lebih santun dan mengajak dengan lebih persuasif peserta sebagaimana dua narasumber lainnya untuk lebih menyikapi fenomena "hate spin" alias pelintiran kebencian sebagai bentuk rekayasa ketersinggungan agama dan ancamannya bagi demokrasi yang disebut oleh penulis Cherian George yang tengah, telah, dan terus berkembang di kawasan Amerika Serikat, India, dan Indonesia. Mohon maaf bila saya salah menangkap dan tetap menyuarakan pendapat keberpihakkan saya pribadi bagi nurani manusia, masyarakat umum yang mungkin lebih papa lebih tak berpunya, bukan atas embel-embel afiliasi atau institusi. Selain buku gratis tersebut, saya juga amat berterima kasih juga bagi segenap panitia dan staff yang memperbolehkan peserta untuk 'silahkan ambil' membawa pulang lebihan snack yang tersisa setelah acara selesai.

https://www.facebook.com/IISUGM/photos/a.233013583404597.54325.135070286532261/1661990747173533/?type=3&theater

CC: Institute of International Studies

Kamis, 21 Desember 2017 | 13.00-15.00 WIB |
Convention Hall, 4th floor, Gedung Perpustakaan Mandiri, FISIPOL UGM

---

[PERUBAHAN TEMPAT]

Karena antusiasme pendaftar yang sangat tinggi, acara peluncuran dan diskusi buku 'Pelintiran Kebencian' akan dipindah ke Convention Hall, 4th floor, Gedung Perpustakaan Mandiri, FISIPOL UGM.

Peluncuran & Diskusi Buku

PELINTIRAN KEBENCIAN:
Rekayasa Ketersinggungan Agama dan Ancamannya bagi Demokrasi

Narasumber:
Zainal Abidin Bagir
(Ketua Prodi Agama dan Lintas Budaya UGM)
Widiarsi Agustina
(Redaktur Pelaksana TEMPO)
Irsyad Rafsadie
(Editor, Peneliti PUSAD Paramadina)

Kamis, 21 Desember 2017 | 13.00-15.00 WIB |
Convention Hall, 4th floor, Gedung Perpustakaan Mandiri, FISIPOL UGM

Buku gratis untuk 50 peserta pertama!


TENTANG BUKU

Wabah intoleransi agama biasanya dianggap sebagai fenomena yang spontan dan berakar pada tradisi agama-agama itu sendiri, yang saling bertabrakan. Tapi dalam buku ini, Cherian George, penulisnya, memperlihatkan bahwa wabah tersebut sebagian besarnya melibatkan kampanye dahsyat para oportunis politik untuk memobilisasi pendukung dan menyingkirkan lawan.

George menyebut strategi ini “pelintiran kebencian” – teknik bermata-dua yang mengombinasikan ujaran kebencian (hasutan melalui tindak menyetankan kelompok lain) dengan rekayasa ketersinggungan (menampilkan kemarahan yang dibuat-buat). Teknik ini dibawa ke masyarakat yang beragam, seperti masyarakat Buddha di Myanmar dan Kristen Ortodoks di Rusia.

George meninjau tiga negara demokratis terbesar di dunia, di mana kelompok-kelompok intoleran dalam Hindu sayap-kanan India, Kristen sayap-kanan Amerika, dan Muslim sayap-kanan Indonesia menjadi pelaku pelintiran kebencian. Dia juga menunjukkan bagaimana Internet dan Google telah membuka kesempatan baru bagi munculnya pelintiran kebencian lintas-batas.

Buku ini juga menawarkan obat yang dapat kita minum untuk mengatasi wabah penyakit pelintiran kebencian. Tawaran-tawaran itu penting kita diskusikan. Agar demokrasi kita bisa bertahan, kita wajib memahami apa yang menggerogoti tubuhnya dan mencari pil yang bisa menyembuhkannya.

Wednesday, December 20, 2017

Memahami Anton Lucas, Diplomasi Pendopo dan Gamelan Sekar Laras


Pekerjaan 'tak resmi' pertama saya menerjemahkan artikel/opini tentang kisah dan filosofi hidup pak Anton Lucas, tentunya tanpa bayaran dan memang saya berniat untuk mengerjakannya begitu saja tanpa niat apapun sebelumnya, terima kasih kak Jemma Purdey untuk kesempatannya, dan pak Duncan Graham untuk tulisan awal berbahasa Inggrisnya, serta pak Anton Lucas sendiri untuk korespondensi emailnya yang baik. Sungguh pengalaman yang menarik dan berharga. Silahkan kawan-kawan untuk membaca artikel/opini berbahasa Indonesia dalam tautan berikut ini.


Semoga bermanfaat bagi kita semua. Terima kasih.

---
opini

Memahami Anton Lucas, Diplomasi Pendopo dan Gamelan Sekar Laras

(SURYA, Surabaya Tribunnews.com)
 
Selasa, 19 Desember 2017 13:57

Ditulis oleh Duncan Graham
Jurnalis Australia/tinggal di Kota Malang, Jawa Timur/menulis blog Indonesia Now



ANTON LUCAS menghabiskan masa hidupnya yang berharga untuk memperbaiki hubungan Indonesia-Australia. Pengajar di Yogyakarta dan Makassar ini, menjalankan program Studi Asia di Australia selama 30 tahun. Selain, banyak menulis  selama setengah abad ini, karya tulisnya sangat mengilhami para pencari kebenaran tentang Indonesia.

Seorang akademisi tangguh yang cukup membuktikan diri sebagai seorang siswa hingga melampaui masa usia pensiun 70 tahun. Meskipun didorong oleh kekuatan iman Lucas  menampik melakukan ceramah keagamaan.  Dia dididik sebagai seorang Protestan, Lucas menyebut dirinya lebih sebagai seorang Buddhis Kristen. Anak lelakinya seorang biksu Buddha di Indonesia, sedangkan anak perempuannya seorang pembuat film.

Koleksi dokumentasinya yang langka berasal dari periode awal pasca-Proklamasi, meliputi rekaman-rekaman suara dan transkrip-transkrip yang diserahkan ke perpustakaan Universitas Flinders, di Adelaide, Australia Selatan, serta katalognya yang akan dipublikasikan secara online.

Dokumen-dokumen tersebut ia kumpulkan saat wawancara dengan 324 orang yang lolos dari peristiwa tahun 1945 Revolusi dalam Revolusi di sekitar Pekalongan, Jawa Tengah.

Monografnya berjudul Peristiwa Tiga Daerah (Three Regions Affair/1989), menceritakan tentang bentrokan antara elite penguasa dengan warga, disusul dengan runtuhnya kependudukan Jepang. Lucas menceritakan buku berikutnya, Satu Jiwa, Satu Perlawanan (One Soul, One Struggle) yang diterbitkan tahun 1991 dan akan dirilis ulang, sebagai upaya pencapaian yang signifikan.


Pendopo dan Gamelan Sekar Laras
Menariknya lagi, Lucas meninggalkan warisan arsitektur berharga di Universitas Flinders, Adelaide, berupa pendopo. Bangunan  kubus dari bahan kayu yang disokong empat tiang tinggi ini dibangun untuk menciptakan rasa tenang dan persatuan meski ada beberapa perbedaan dalam gaya hidup, pandangan dunia, dan adat istiadat setempat.

Pendopo adalah tempat kebersamaan (yang umum didatangi) pengunjung dan warga lokal untuk mencari solusi dan jawaban dari permasalahan umum, sekaligus menetapkan peraturan bagi yang lainnya.

Pendopo sumbangan Anton ini dilengkapi dengan seperangkat gamelan Sekar Laras (keselarasan yang tengah mekar/berkembang) dari Jawa Tengah, yang biasa digunakan oleh para siswa, guru, dan anggota diaspora Indonesia di sana.

Pendopo dengan dinding-dinding kaca yang dapat dilipat saat musim panas dan (alunan) musik metalik dari hamparan tanah yang subur dan mengendap di antara akar-akar kayu putih yang mencakar di tanah gersang menjadi latar belakang pendopo ini berada.

“(Hadiah tersebut) adalah hal terbaik yang pernah saya lakukan,” aku Lucas sebelum kembali ke Yogyakarta, tempat ia dan istrinya, Kadar, keluarga besar serta teman-teman keduanya, tinggal. Pernyataan sikap (dan kebaikan hati) senilai 150.000 dollar Australia dari pasangan itu baru terungkap setelah Lucas pensiun di tahun 2010 silam.

“(Agar) orang Indonesia bisa merasa seperti di rumah sendiri, sementara orang Australia bisa bertemu dengan tetangga mereka (orang Indonesia),” Lucas menambahkan. “Bukan hanya simbol yang nyata untuk sekadar berkumpul bersama, hal tersebut juga memiliki dimensi emosional dan suasana yang unik,” lanjutnya.


Pasak Menemukan Lubang
Lucas mempunyai latar pendidikan yang istimewa. Meskipun tidak memiliki darah biru, ibunya yang asli Yunani memiliki properti dan menyekolahkannya ke Anglican Geelong Grammar, sekolah yang terkenal karena mencetak para elit dan pemimpin-pemimpin masa depan.

“Saya selalu berpikir diri saya sebagai pasak persegi di sebuah lubang bundar,” candanya tentang hari-hari sekolahnya. Dengan tujuan untuk berkarir sebagai seorang ekonom pertanian atau petani yang memiliki tanah luas, Lucas justru memenangkan beasiswa ke East West Center, tahun 1969.

Sebuah organisasi pendidikan dan penelitian di Universitas Hawai. Pusat pendidikan dan pelatihan ini dibuka tahun 1960 untuk memperkuat hubungan dan pemahaman di antara masyarakat dan negara-negara Asia, Pasifik, dan Amerika Serikat.

Karena berasal dari Asia Pasifik, Lucas dibebaskan dari belajar bahasa daerah, hanya harus lulus tes bahasa Inggris. Seperti kebanyakan orang Australia masa itu, ia melihat negaranya lebih sebagai pos terdepan Eropa daripada negara Asia-Pasifik.

Dia meninggalkan jurusan ekonomi pertanian dan banting stir mengambil studi bahasa Indonesia, yang didahului oleh serangkaian peristiwa kebetulan yang mengherankan. Salah satunya saat ia menemukan kamera yang hilang di rumah seorang peneliti, Herb Feith, yang kemudian membimbingnya dan mengarahkan Lucas menekuni sejarah tentang Indonesia.

Pengaruh Tony Reid dari ANU membuat Lucas meneliti revolusi sosial Pekalongan, sebuah perjuangan dan gerakan, yang dicatatnya sebagai tidak pernah digambarkan dengan jelas dan koheren. Umumnya, orang melihat peristiwa tersebut sebagai kebangkitan komunis dan otomatis melabelinya sebagai pemberontakan.

Kisah dari para korban yang selamat dari peristiwa itu membuka mata Lucas ke masa lalu Indonesia yang kompleks sekaligus memperluas empatinya. Pasak persegi (yang dia analogikan sebagai dirinya sendiri) seakan menemukan lubang yang tepat. Atau, Lucas  menyebutnya, “Indonesia dan saya cocok seperti sepasang sarung tangan.”

Namun, banyak peristiwa yang tak menyenangkan ia temukan. Salah satunya di sebuah penjara di Yogyakarta dia melihat banyak hidup aktivis politik hancur oleh sistem yang kejam selama era paranoia anti-komunis.

"Dengan seorang pendeta mahasiswa Belanda, saya mencoba membantu seorang anak untuk berdamai dengan ayahnya yang telah lama dipenjara militer," kisah Lucas. “Kami gagal saat itu. Dan hal ini sangat mempengaruhi saya,” imbuhnya, prihatin.

Di Flinders, sebagai seorang associate professor, Lucas juga dikenal sebagai konsultan. Dia membuat serial dokumenter Riding the Tiger, film produksi ABC yang rilis tahun 1992. Film yang disutradarai Curtis Levy ini mengisahkan tentang wajah manusia era pemerintahan otoriter di Indonesia.

Tak hanya itu, Lucas juga melakukan penelitian yang didanai Australia di berbagai bidang, termasuk reformasi agraria, lingkungan dan modal sosial, serta pemerintahan daerah.

Dia mengajar budaya dan masyarakat Indonesia, agama dan perubahan sosial, serta identitas musik. Selain mendanai pribadi Majalah Inside Indonesia, Lucas juga menjabat sebagai bendahara. Di era Presiden Suharto, dia menambahkan biara Katolik di Jawa Tengah ke daftar langganan Inside Indonesia yang sepertinya ide bagus. Namun tidak demikian pada akhirnya para biarawati kemudian dituduh sebagai penyebar paham Marxisme.

Meski banyak menemukan masalah, hubungan Australia dan Indonesia meningkat seiring berjalannya waktu. Tahun 1992, Perdana Menteri Australia, Paul Keating, yang dekat dengan Suharto, menyatakan Australia sebagai bagian dari Asia. Jumlah pendaftaran mahasiswa di Flinders pun naik signifikan sehingga membutuhkan empat posisi akademis dengan bekerja waktu penuh (pekerjaan-pekerjaan yang ada sekarang dibagi dan terbatas pada dua posisi paruh waktu).



Solusi dari Pendopo
Lima tahun setelah gong gamelan Sekar Laras di pendopo pertama kali ditabuh dan gemanya menggerakkan daun-daun kayu putih di sekitarnya, Lucas dan rekan-rekannya mengadakan konferensi satu hari mengenai hubungan Australia-Indonesia.

Buku yang diedit berikutnya adalah Setengah Abad Interaksi Indonesia-Australia diterbitkan tahun 1996. Orang-orang Australia sangat tertarik pada orang-orang Indonesia nyaris di segala bidang. Antara keduanya saling mempunyai rasa. Selama tahun 1980an dan awal 1990an orang-orang dari masing-masing negara bagian di Australia semakin dekat, dan lebih bijak satu sama lain. Lucas mengingat tahun sembilan puluhan ini sebagai era keemasan hubungan Indonesia-Australia.

Lalu kilau itu meredup. Peristiwa-peristiwa dramatis termasuk krisis keuangan (krismon) Asia tahun 1997, kekacauan setelah jatuhnya Suharto tahun 1998, dan ketegangan tinggi selama referendum kemerdekaan Timor Leste tahun 1999.

Disusul bom Bali tahun 2002 yang menewaskan 202 orang, termasuk 88 warga Australia, pemerintah memberikan peringatan keras untuk bepergian. Kunjungan-kunjungan pendidikan pun sontak terhenti. Orang-orang tua tidak ingin anak-anak mereka belajar bahasa Indonesia. Administrasi universitas menemukan bahwa komputer dan komunikasi lebih menguntungkan daripada studi bidang Asia.

“Untuk mengubah ini, kita semua perlu berbuat lebih banyak dan itu termasuk orang Indonesia yang belajar di Australia dan orang-orang Indonesia mengadakan seminar tentang Australia,” komentar Lucas. “Jika kita kehilangan satu generasi terpelajar, kita tidak akan mendapatkannya kembali. Niat baik saja tidak cukup kuat,“ putusnya.

Kegagalan untuk menjelaskan tanggapan orang Indonesia terhadap eksekusi Andrew Chan dan Myuran Sukumaran (termasuk menarik pulang duta besar di tahun 2015), dan tanggapan media Australia terhadap pembebasan ratu ganja Schapelle Corby tahun 2017, adalah peluang yang terlewatkan.

Lucas percaya bahwa, “kita perlu menceritakan kisah kita tentang sejarah, multikulturalisme dan nilai-nilai kita, seperti keragaman dan persamaan. Seperti di pendopo, kita seharusnya saling mendengarkan dan merefleksikan hubungan yang kita inginkan.”

"Seperti yang telah kita lakukan di Konferensi Terbuka Dewan Indonesia (ICOC) baru-baru ini yang baru saja berakhir," dia merenung. “Sungguh, mahasiswa-mahasiswa Indonesia sangat menginspirasi,” pungkasnya.


---
Inside Indonesia 130: Oktober-Desember 2017

*Diterjemahkan ke dalam bahasa Indonesia oleh Yose Rizal Triarto dan Kadar Lucas

Sumber postingan asli esai ini dalam bahasa Inggris dapat diakses di http://www.insideindonesia.org/essay-getting-to-know-you-through-a-pendopo

Sunday, December 17, 2017

A SOUL FOR THE HOUSE


Yogyakarta, awal 2014 - akhir 2017.

Merajut harapan hidup dalam buku, cerita, dan kesederhanaan. . .

"A house that has a library in it has a soul."
― Plato

PS: Actually it was attributed to Plato by Robert G. Ingersoll in "The Liberty Of All" (1877), but it does not appear in (any) Plato's writings.
 
with R.r. Ratri Hapsari in Kotagede, Yogyakarta, Indonesia.

Saturday, December 9, 2017

Lomba Book Review Perpustakaan Pssat UGM



---


PENGUMUMAN
Berdasarkan hasil penilaian untuk para nomine pemenang lomba book review, lomba vlog, lomba photo competition oleh Dewan Juri Lomba yang telah dilaksanakan tanggal 03 s.d. 26 November 2017 di Perpustakaan PSSAT UGM Yogyakarta, berikut nama-nama Pemenang Lomba.

Hadiah dapat diambil di Perpustakaan Pssat UGM, lt.2 mulai tgl 8 - 14 Desember 2017 pk. 09.00- 15.00 WIB. Pengambilan hadiah tidak dapat diwakilkan.

Terimakasih

ttd
Panita Lomba

---


Resensi Buku Sejarah: Asia Tenggara Dalam Kurun Niaga 1450-1680
(Jilid 1: Tanah di Bawah Angin)
Oleh: Yose Rizal Triarto

Judul Buku : Asia Tenggara Dalam Kurun Niaga 1450-1680 (Jilid 1: Tanah di Bawah Angin)
Penulis  : Anthony Reid
Alih Bahasa   : Mochtar Pabotinggi
Penerbit : Yayasan Pustaka Obor Indonesia, Jakarta
Tahun Terbit : Cetakan kedua, Januari 2011
Tebal Buku : xxxiv + 327 hlm
ISBN : 978-979-461-108-1
Kategori buku: Sejarah

Prof. Anthony Reid, Ph.D. merupakan seorang sejarawan mumpuni nan unggul yang berasal Selandia Baru dan lahir di tahun 1939 serta aktif menulis. Karya-karya beliau banyak berkaitan dengan sejarah Aceh sejak berdirinya Kesultanan Aceh, Sulawesi Selatan, dan sejarah modern Hindia-Belanda/Indonesia pada abad ke-20.

Beliau juga dikenal sebagai pakar sejarah Asia Tenggara. Perkenalan beliau dengan Asia Tenggara berawal saat usianya 13 tahun, ia ikut ayahnya bertugas di Indonesia sebagai pegawai PBB selama tiga tahun (1952-1954). Studi doktoralnya di Universitas Cambridge diselesaikan pada tahun 1969 mengenai persaingan antara Kesultanan Aceh, Belanda, dan Inggris di antara tahun 1858-1898.

Selepas memperoleh gelar Ph.D., beliau memulai karir akademis dan intelektualnya dengan mengajar di Universitas Malaya sejak 1965. Kemudian ia berpindah mengajar di Universitas Negeri Australia (Australian National University, ANU) dengan keahlian kajian Asia Tenggara. Pada tahun 1978, ia mengambil cuti sabbatical dan bepergian ke Belanda, Inggris, dan Perancis. Hasilnya adalah buku dua volume yang menjadi rujukan penting dalam kajian sejarah Asia Tenggara, Southeast Asia in the Age of Commerce atau Asia Tenggara dalam Kurun Niaga 1450 – 1680.

Di dalam bukunya yang berjudul Asia Tenggara dalam Kurun Niaga 1450-1680 Jilid I: Tanah di Bawah Angin, Anthony Reid mengemukakan tulisan dan pandangannya tentang keseharian hidup dari masyarakat Asia Tenggara pada masa tersebut. Seperti apa yang Onghokam tulis pada kata pengantar buku tersebut, yang menjadi perhatian Reid adalah, geografi, demografi, pakaian, pesta rakyat dan kerajaan, perumahaan, material culture, makanan, seks, kedudukan wanita versus laki-laki dan lain sebagainya

Pada bab pertama yakni Pendahuluan: Tanah di Bawah Angin, Reid mengulas tentang Asia Tenggara yang dilihat dari segi kesatuan wilayah dan penduduk. Asia Tenggara diartikannya sebagai serumpun wilayah yang mepunyai letak yang stategis. Reid juga mengidentifikasi bahwa Asia Tenggara mempunyai penduduk yang sepersaudaraan, mirip baik dalam postur maupun sikap tingkah dan kebiasaan. Penduduk Asia Tenggara hidup berdampingan dan saling melengkapi dalam hal pemenuhan kebutuhan. Reid menterjemahkan masyarakat Asia Tenggara sebagai kesatuan hidup yang hidup sebagai satu unit.

Pada bab berikutnya yakni bab dua, Kesejahteraan Fisik merupakan suatu kajian tentang bagaimana kondisi fisik rakyat Asia Tenggara pada periode tersebut. Disebutkan bahwa penduduk Asia Tenggara saat itu masih jarang dan hidup tidak memencar. Masyarakat Asia tenggara saat itu sebagian besar hidup dengan bertani, terutama sektor beras. Beras dijadikan sebagai makanan utama dan sebagai pelengkapnya adalah garam dan ikan. Benda tersebut sudah menjadi barang yang hamper tersebar menyeluruh. Bahkan bahan makanan yang ada di kawasan Assia Tenggara pada masa itu sudah mampu dipasarkan ke berbagai daerah. Hal tersebut menandakan adanya pemenuhan makanan yang sejahtera di sebagian besar daerah. Pola makan yang sehat dan makanan yang penuh gizi mendorong peduduk Asia Tenggara memiliki postur tubuh yang hampir sama dengan masyarakat Eropa pada masa itu, bahkan dikatakan tingkat kesehatan masyarakat Asia Tenggara saat itu melebihi tingkat kesehatan masyarakat Eropa. Dilihat dari obat-obatan yang digunakan, masyarakat Asia Tenggara menggunakan obat-obat alami dan tradisional sebagai bahan penyembuhan. Namun, masih ada hal-hal mistis yang melekat pada proses penyembuhan saat itu. Dan ditekankan sekali lagi bahwa masyarakat saat itu mempunyai badan yang lebih kebal terlihat dari tidak adanya wabah penyakit serius yang melanda masyarakat saat itu.

Pada bab selanjutnya yakni bab tiga Kebudayaan Material, Reid menjelaskan bahwa rumah-rumah masyarakat saat itu berbentuk panggung dan terbuat dari kayu yang mudah dibongkar pasang. Perabotan yang digunakan masih sangat sederhana tidak ada meja ataupun kursi. Raja dan masyarakat duduk di lantai dan menggunakan tangan sebagai alat makan. Tubuh juga tidak luput dari perhatian penanda kehebatan atau keindahan. Orang-orang menghiasi tubuh dengan tato seperti masyarakat Birma, pelubangan telinga dan lain-lain. Masyarakat saat itu lebih mementingkan pakaian sebagai simbol kekayaan ketika menghadiri pesta tertentu. Pakaian menjadi komoditi yang diperdagangkan dan menghasilkan pendapatan yang lumayan. Saat itu udah terdapat spesialisaasi pekerjaan seperti tukang pande besi, emas, tukang kapal, penjahit dan masih banyak lagi.

Pada bab empat Pengaturan Masyarakat, Reid mencoba menganalisa dan menggambarkan perihal pengaturan masyarakat saat itu. Sistem kekuasaan saat itu diartikan oleh Reid sebagai patriarkal. Reid menjelaskan tentang beberapa peperangan yang terjadi di Asia Tenggara. Peperangan itu menurut Reid lebih dilatarbelakangi oleh pengeksploitasian budak bukan sebagai media perluasan wilayah teritorial. Buruh dan budak dipandang sebagai alat penunjuk kekuasaan, sehingga mobilitasnya dianggap penting. Saat itu hukum dan keadilan dilaksanakan sebagai suatu kebijaksanaan raja, namun adakalanya raja harus menhukum rakyat yang berbuat salah guna melegitimasi kekuasaannya. Jika menganalisis apa yang ditulis Reid dalam bukunya, kita dapat melihat bahwa kedudukan wanita Asia Tenggara pada kisaran waktu 1450-1680 dianggap mempunyai peran ekonomis serta otonom. Wanita dianggap berjasa melahirkan dan membesarkan anak, sang generasi penerus.

Pada akhirnya, Pesta Keramaian dan Dunia Hiburan dijabarkan pada bab terakhir, bab lima. Reid menutup bab-bab pad buku ini dengan anggapan bahwa manusia Asia Tenggara saat itu sebagai manusia yang suka berpesta dan bersenang-senang. Raja sebagai tokoh utama dianggap harus selalu menjaga harga diri di depan rakyatnya. Masyarakat Asia Tenggara saat itu dikenal oleh bangsa Eropa sebagai orang yang senag melakukan pertunjukan yang memamerkan kekuatan dan kemegahan. Hal tersebut terlihat dengan banyaknya perlombaan dan pertandingan yang diadakan raja-raja di Asia Tenggara saat itu. Sebagai contoh ada pertandingan gulat, tinju, pertandingan melawan binatang buas dan lain-lain.

Berbeda dengan karya Reid , jika kita membandingkan karya Drs. Sudharmono dalam bukunya Sejarah Asia Tenggara Modern dari Penjajahan sampai ke Kemerdekaan terbitan Universitas Gadjah Mada. Apa yang Reid tulis dalam buku ini menyampaikan hal yang terperinci serta menyuguhkan realitas kehidupan masyarakat Asia Tenggara pada masa itu. Sedangkan Sudharmono mencoba menerangkan kondisi Asia Tenggara pada waktu yang hampir sepadan melalui pendekatan politik dan kewilayahaan. Sudharmono tidak segamblang Reid memaparkan kehidupan masyarakat Asia Tenggara saat itu. Reid melalui bukunya mampu merangkum info dan relita masyarakat Asia tenggara saat itu dengan pendekatan yang mudah dipahami. Reid menyampaikan materi bab demi bab secara jelas. Bahasa yang digunakan tidaklah rumit sehingga mudah mencerna maksudnya oleh pembaca awam tentu saja. Data yang digunakan dalam penyusunan buku ini menggunakan sumber data yang jelas sehingga mampu terbukti secara ilmiah.

Walaupun demikian, Reid memang terkesan terlalu remeh dalam hal penjabaran materi dalam buku ini, sehingga terkesan sedarhana dan membosankan. Walaupun mempunyai kelemahan tidak adanya penjelasan mengenai hal-hal yang berbau politik dan kekuasaan raja-raja saat itu, Anthony Reid sudah menghasilkan sebuah karya luar biasa yang mampu menyentuh sisi-sisi kehidupan yang sesungguhnya dari masyarakat Asia Tenggara dalam kurun niaga 1450-1680. Sebuah karya yang sangat monumental dengan data-data yang disajikan cukup valid dan terperinci. Buku ini sangat disarankan dan cocok dibaca oleh para pelajar, mahasiswa, dosen, bahkan masyarakat umum yang sedang mendalami ilmu sejarah. — with Perpustakaan Pssat.

---
November 9


Caption:
1. Jogja makin istimewa kalau warganya suka baca!
2. Membaca buku itu keren!
3. Buku adalah jendela ilmu. Ini buku favoritku, mana bukumu?

Deskripsi singkat mengapa saya memilih buku favorit tersebut yakni:

Sebetulnya sudah cukup lama saya mencari buku ini, Anthony Reid “AsiaTenggara Dalam Kurun Niaga 1450-1680". Dan kebetulan sekali buku tersebut ada di salah satu pilihan buku yang mana akan saya resensi nantinya. Klop dan pas bangetlah kalau kata orang-orang. Hehe.

Mungkin bagi sebagian besar orang buku ini hampir tidak memiliki arti dan berdampak apa-apa, namun demikian menurut hemat saya pribadi tidaklah demikian. Signifikasi dan impact buku ini sebetulnya cukup besar dan memiliki relevansi yang erat bahkan sampai saat ini. Pola sejarah yang kurang lebih berulang-berulang dapat kita perhatikan dalam lembaran-lembaran analisa Reid di sana.

Sebagai pematik awal dan contoh mudah adalah bagaimana kondisi dan hagemoni politik, ekonomi, dan sosial raja-raja Jawa saat itu ditunjukkan dengan kebiasaan berpesta dan tontonan yang mengundang masyarakat/khalayak ramai bahkan sampai dengan utusan-utusan dan pengunjung di luar Jawa/Nusantara sendiri semisal dari Eropa. Bukankah saat ini juga memiliki kemiripan dengan satu kegiatan perhelatan akbar dari pemimpin negara kita saat ini? Tentu ada pro dan kontra di sana. Nah mengapa kita tidak segera mencari dan membaca buku ini? Agar mudah-mudahan kita tidak menjadi bagian dari orang-orang yang disebutkan sebagai:

"Mereka yang tidak mau belajar sejarah akan dihukum oleh sejarah, dengan mengulangi kesalahan yang sama dengan pendahulunya."

Lokasi: Perpustakaan Pssat Universitas Gadjah Mada Kamis, 09 November 2017, Pkl 12.24 WIB.
— with Perpustakaan Pssat.

Thursday, November 30, 2017

PH DPRD DIY RAPBD DIY TA 2018

Mencari sesuap nasi, mencoba menyuarakan aspirasi.

Rapat Dengar Pendapat Umum (Public Hearing) Pembahasan RAPBD DIY TA 2018 Yogyakakarta, Rabu, 29 November 2017 Pkl 13.00 - 16.00 WIB. Tempat : R. Rapat Paripuna Lt. 2 Gdg DPRD DIY.

Diseminasi Riset Asean Studies Center Fisipol UGM

Terima kasih atas kesempatan dan apresiasi yang diberikan oleh ASEAN Studies Center Universitas Gadjah Mada dan FISIPOL UGM dalam acara Diseminasi Riset Asean Studies Center "Rethinking the Future of (Sustainable) Asean Community: Challanges and Opportunities from The Field", Selasa, 28 November 2017 Pkl 08.30-15.00 WIB @Seminar Timur Fakultas Ilmu Sosial dan Ilmu Politik.

Dikarenakan situs http://asc.fisipol.ugm.ac.id/ sedang dalam perbaikan bahan-bahan paparan kegiatan Diseminasi Riset Asean Studies Center (6 files penting) dapat diunduh gratis pada tautan berikut: 
https://drive.google.com/file/d/0Bwy5KdpBD6O3bzRXczhxY2dDZVgxaXZTdkRaZHY5U1E3dERr/view?usp=sharing

---
RETHINKING THE FUTURE OF (SUSTAINABLE) ASEAN COMMUNITY: Challenges and Opportunities from the Field.

Research Dissemination Seminar

Research Panel:
- “Mainstreaming Human Rights in The Governance of HIV/AIDS’ Responses in Three Indonesian Cities”
- “Universal Health Rights and Regional Integration in Southeast Asia: A Multi-Level Governance Analysis”
- “Tourims Governance in ASEAN: Promoting Regional Integration Through Halal Tourism”
- “Towards ASEAN Digital Community? Digital Divide and the Challenges of Regional Integration in Southeast Asia”

Tuesday, 28 November 2017 | 08.30 - 15.00 WIB | Seminar Timur, Fisipol UGM.

Registration: Name, Institution, Phone Number. Send it to 081917744488 (Rifki Maulana I.T.)

FREE REGISTRATION (Facility: Seminar Kit, Lunch & Certificate)